Biar Jauh Dipisah Benua, di Bumi Borneo Bertemu Jua!

DSC03006

Trip aku ke Borneo kali ini menemukan aku dengan beberapa orang insan yang sebelum ini hanya ku kenali melalui taipan kata-kata di Internet sahaja. Betapa cantiknya susunan takdir yang ditetapkan Allah, menemukan kami yang dipisahkan oleh benua, di bumi bertuah Borneo.

3 orang yang aku maksudkan itu adalah figure terkenal Ustaz Hasrizal, prominent blogger akhi Muhtar Suhaili serta bestfriend aku yg study kat France – Ilidash!

Abu Saif

Abu Saif (Ustaz Hasrizal Abd Jamil) merupakan tokoh terkenal di kalangan mahasiswa dan belia masa kini. Tambah-tambah sejak penulisan pertama beliau, Aku Terima Nikahnya berada di pasaran, beliau dikenali dengan jolokan “Ustaz Cinta” serta blognya tak putus-putus dikunjungi pelawat. Begitu juga jadual hariannya yang dipenuhi dengan sesi ceramah, perbincangan, forum dan sebagainya, sesuai dengan moto beliau “Erti Hidup Pada Memberi”

Kunjungan pertama aku ke Saifulislam.com aku tidak ingat bila. Rasanya artikel pertama beliau yang aku baca adalah “Biar mati anak jangan mati adat“, iaitu berkaitan dengan Hukum dan Adat, yang mengupas mengenai penerimaan adat-adat melayu dalam upacara perkahwinan dari perspektif Islam. Ketika tu aku tengah buat pasal research Hukum & Adat untuk subjek Undang-Undang Keluarga Islam di INTEC.

Dan artikel kedua beliau yang menarik aku ke blognya adalah artikel terkenal “Kenapa Mahu Jadi Doktor?” Sejak dari itulah aku menjadi pengunjung setia blognya. Sudah hampir 2 tahun rasanya.

Dan kira-kira beberapa bulan yang lalu, aku sering memberikan komentar2 di artikel2 beliau. Dari situlah Abu Saif mula mengenali aku, dan Leokid menjadi pengunjung yg biasa memberikan komen di Saifulislam.com.

Seterusnya ukhwah terjalin apabila kami mula berbalas email, apabila aku merujuk beliau mengenai beberapa masalah yang aku hadapi. Alhamdulillah.

Pertemuan kami di Kuching adalah tidak dirancang. Kebetulan aku baru memberi nama kepada akhi Azri, kulihat dalam tentatif program bahawa akhi Hasrizal juga akan turut serta di Kuching. Alhamdulillah, pertemuan yang diatur oleh Allah ini berlangsung dalam suasana yang baik.

Muhtar Suhaili

Nama Muhtar Suhaili mungkin tidak se-famous akhi Hasrizal, namun aku telah mengenalinya agak lama. Lebih lama dari akhi Hasrizal, rasanya. Kunjungan pertama aku ke blog beliau, ketika itu beliau sedang dicalonkan sebagai finalis Most Outstanding Youth of The Year 2007. Aku secara jujurnya kagum dengan biodata beliau – mantan Presiden MPP UIA, seorang engineer. Seterusnya Teori Mukhtar yang beliau usulkan menarik perhatian aku menjadikan aku sering berkunjung ke blognya sedari itu.

Post akhi Muhtar mengenai KEM2008

Namun yang paling aku kagumi adalah latar belakang beliau. Beliau bukanlah dari keluarga elite yang berjaya. Sungguh tersentuh apabila dia menyatakan zaman sekolah rendahnya adalah di sebuah sekolah luar bandar yang aneh namanya. Bagaimana dari seorang anak kampung totok, beliau timbul dan menyerlah menyinar di dalam masyarakat seterusnya menjadi antara tokoh remaja yang disegani kini.

Setelah mendengar akhi Muhtar menceritakan sejarah peribadinya secara personal, aku merasakan between aku dan dia ada satu persamaan. Iaitu kami sama-sama berasal dari sebuah zaman jahiliah. Menemui sinar hidayah yang akhirnya memandu diri ke jalan yang benar lagi diredhai Allah, inshaAllah.

Aku berharap dalam tempoh beberapa tahun akan datang, aku akan menuruti jejak langkah beliau. Malah menjadi lebih baik dari beliau. Satu angan-angan yang nampaknya terlalu tinggi, tetapi sekiranya seorang anak bugis kampung boleh mencapainya mengapa tidak aku! =)

Ilidash

Siti Ili-Zawani nama diberi. Jauh ke Perancis dia membawa diri. Heheh. Ilidash gelarannya, aku mula mengenalinya melalui laman web Iluvislam.com. Melalui sebuah artikel yang beliau tulis, iaitu mengenai suasana pembelajaran di France. Pada mulanya, aku just nak cari seorang kawan dari France. Ketika itu kan aku sedang berura-ura dan bersemangat nak pergi melawat Paris. Rentetan dari itulah yang membawa kepada perkenalan aku dengan gadis cantik manis ni. =)

Alhamdulillah, aku senang berkawan dengannya. Berkongsi masalah, berkongsi cerita dan pengalaman. Walaupun kami berbeza umur, tetapi tetap seronok bersembang2 di YM bagai rakan sebaya.

Satu persamaan yang aku kira kami sama-sama berkongsi minat adalah – minat terhadap haiwan. Huahuahua. Mungkin tak ramai yang tahu, aku ni suka kepada binatang2 yg comel2 ni. Tambah2 kuching. Serta binatang2 eksotik. Macam dia, dia suka btul dengan sun bear. Dan aku pula, suka betul dengan honey badger. =p

Syukur alhamdulillah, ukhwah yang terjalin secara jarak jauh ini dipertemukan Allah di bumi borneo. Mulanya tidak plan pun hendak bertemu dengan Ilidash. Kebetulan apabila Azri menyatakan perlunya kepada fasilitator2 dari seluruh pelusuk dunia, maka aku mencadangkan kepada ilidash untuk join KEM2008 bagi mewakili negara France. Walaupun cuma untuk sekejap di kuching, alhamdulillah dapat juga bersemuka dengannya buat kali pertama. Sempat bertukar buah tangan lagi. Dan alhamdulillah juga, pelajar2 borneo di 5 buah sekolah dapat maklumat dan mengetahui pengalaman kehidupan di France! (Serta mendengar lagu Mon Coeur Mon Amour yang comel itu, haha). Sungguh besar hikmah di sebalik ukhwah ini.

Bertemu Dan Berpisah Kerana Allah

Sabda Rasulullah “Tujuh golongan manusia yang akan dinaungi oleh Allah pada hari di mana tidak ada naungan kecuali naunganNya (iaitu) (salah satunya):

..dua orang yang berkasih sayang semata-mata kerana Allah iaitu bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah..”

(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Semoga ukhwah yang terjalin di antara kami kekal sehingga ke akhir hayat hendaknya. Dan semoga dengan bertambahnya semakin ramai sahabat2 baru, akan berkekalan! Alhamdulillah!

About these ads

4 thoughts on “Biar Jauh Dipisah Benua, di Bumi Borneo Bertemu Jua!

  1. Pingback: K.E.M. Borneo 2008: “Jujur Kepada Diri Sendiri” « Muhtar Suhaili As-Sarawaki

  2. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

    Akhi Syamirulah;

    Alhamdulillah dan terima kasih atas penghargaan dan catatan. Selamat maju jaya dalam segala bidang yang diceburi. Insya Allah mudah-mudahan selesai pengajian perubatan dengan cemerlang dan saya dengan segala hormatnya mempelawa Doktor berkhidmat di Bumi Kenyalang. :-) Fastabikul khairat dan salam ukhuwwah.

    Semoga terus cemerlang dunia dan Akhirat.

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s