Route To Moscow – Part II – Planning~!

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan
boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu,
Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." -Surah Al-Baqarah ayat 216

    Untuk bahagian seterusnya mengenai perjalanan saya, saya tidak berhasrat untuk bercerita panjang lebar kerana kebanyakannya melibatkan persoalan peribadi diri saya. So…biarlah saya simpan dalam diri saya jelah ek? Heheh. Namun, terdapat beberapa perkara yang saya dapat simpulkan dan ambil sebagai satu titik tolak dalam diri saya sepanjang saya berada di Moscow. Berada di Moscow, walaupun singkat, membawa seribu erti kepada diri saya – menjadi mangkin satu anjakan paradigma dalam pemikiran saya.

Berada di Moscow juga membawa satu sudut dimensi yang baru ke dalam kotak minda saya. Baru kini saya betul2 dapat membezakan mana yang patut saya letakkan di prioriti utama. Teringat kata rakan2 seperjuangan SPM saya dahulu – Pentingkan Yang Lebih Penting Kerana Yang Lebih Penting Itu Lebih Penting Dari Yang Penting. Mungkin bunyinya agak mengelirukan sehingga mampu menyebabkan koklea tergeliat namun sekiranya dianalisis dengan lebih mendalam, didalami akan maksudnya, maka percayalah pernyataan sebegini mempunyai signifikasi yang besar dalam hidup kita.

Antara masalah yang saya lihat terdapat di kalangan rakan-rakan saya adalah ini. Kebanyakan orang-orang di sekeliling saya tidak tahu menilai prioriti utama dalam hidup mereka. Ada yang tersilap meletakkan apa yang sepatutnya terkemudian, di tempat atas. Ada yang sanggup mengorbankan waktu solat untuk menemani rakan2 ke Mega (husnul zon’ : maybe diorg solat kat mega..) Ada yang sanggup menghabiskan ribuan ruble membeli kasut skating, tapi menginfakkan beberapa ruble sahaja di jalan Allah. Ada pula yang sanggup menghabiskan berjam2 membaca Al-Quran selepas subuh tetapi sesudahnya menghabiskan berjam2 di atas kamar tidur sehingga melewati waktu zuhur, asar, dan maghrib! Percayalah, sesungguhnya mereka ini dari golongan yang rugi!

==================================================================

Berbalik kepada tajuk utama post ini, temanya adalah – Planning – Perancangan. Berada di Moscow mengajar kepada
saya mengenai limitasi dan batas kuasa manusia – sebagai perancang –
jika dibandingkan dengan qudrat dan iradatNya yang Maha Kuasa. Benarlah
orang kata, kita manusia hanya mampu merancang, namun sesungguhnya Dia
adalah sebaik-baik perancang. Kita berusaha agar segalanya berlaku
mengikut kehendak kita, mengikut perancangan kita, namun segalanya
kembali kepada Allah Yang Kuasa. Saya saksikan sendiri bagaimana Allah
mewujudkan satu keadaan yang membebaskan saya ketika saya tersepit di
antara amanah dan kasih sayang. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui
akan perihal hambaNya!

Kita mungkin berbangga dengan perancangan yang kita lakukan. Kita sudah ada matlamat, haluan dan ikhtiar. Tapi adakah menjadi kuasa kita untuk menentukan segala ikhtiar yang kita curahkan itu mengalir di haluan yang menuju ke arah matlamat kita? Seperti yang diungkapkan dalam Firman Allah 2:216 di atas, telah dinyatakan dengan jelas sesungguhnya Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui!

Saya ada mengenali beberapa sahabat saya yang Allah turunkan ujian ke atas mereka. Ada di antara sahabat saya yang cukup berpandangan jauh, namun Allah lebih jauh pandanganNya. Ujian yang Allah timpakan kepada mereka menjadi bukti yang Allah masih ingat kepada mereka! Saya juga pernah ditimpa ujian beberapa kali (antaranya diuji dengan russian gengster aritu..heheh), tapi jika dilihat dari sudut yang positif, sesungguhnya ujian itu tanda orang beriman! (Al-Ankabut, 2-3). Tapi berapa ramai di antara kita yang menerima ujian itu sebagai satu rahmat? Ada pula yang apa ditimpa musibah, terus berputus asa. Ada pula yang apabila melihat seseorang ditimpa musibah, terus terang mengatakan si polan itu menerima balasan Allah! Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui!

==============================================================

Untuk pengetahuan semua, saya telah berubah. Ya, berubah sedikit. Em…mungkin boleh dikatakan, ‘berubah kembali’. Ya, kembali kepada fikrah. Kepada saya yang sepatutnya. Kepada Mohd Syamirulah Rahim, seperti dia sebagaimana yang kamu kenal ketika di MRSM dahulu. Sungguh, saya rindukan saat manis itu!

*Cuba hayati cerpen di atas ni. Ada kena mengena sikit dengan diri ‘baru’ saya ini. =)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s