Kisah Hati

Nah, ambil la benda ni.
Apa ni?
Ini adalah hati. Hati aku.
Hati kau? Hmm.. kenapa kau sudi kasi kat aku?
Sebab kau dah jadik sebahagian dari aku.
Kau lebih dari seorang kawan.
Terima kasih… . ianya bererti. Aku terlalu menghargainya.
Oh ye ke… tapi maaf.
Untuk apa?
Sebab, hati tu aku tak beri sepenuhnya.
Cuma sebahagian saja…

Maksud kau?
Aku pernah beri hati aku kat orang lain juga.
Dan aku tak pernah beri kesemuanya.
Aku takut aku tiada hati untuk diri aku sendiri.
Mungkin aku takut, hati itu tidak akan dijaga dengan sebaik-baiknya.
Ianya bukan seperti barangan lain seperti duit, permata dan sebagainya.
Hati ini penuh mistik, ada keajaiban yang tersendiri.

Mistik? Kelakar bunyinya…
Mungkin kelakar. Tapi itu realitinya.
Ia juga berubah mengikut rentak hidup engkau.
Rentak perasaan orang yang aku beri.
Jika dia betul-betul ikhlas, hati ini akan indah dan bersinar.
Tapi, jika dia mempersia-siakannya, hati ini akan malap.
Mungkin akan terus mati untuknya.

Ianya bukan satu benda yang percuma.
Hati ini diberi hanya kepada insan yang terpilih sahaja.
Insan yang istimewa.
Dan kau adalah salah seorang daripada mereka, kerana naluri aku terlalu percayakan kau.

Aku insan terpilih?
Ya, kau yang terpilih.
Hati ini sering bertukar-tukar mengikut perasaan orang yang diberikan.
Ianya terlalu sensitif.
Tapi ianya cukup kebal dan kental pada musuh aku.
“Musuh”, mungkin terlalu kejam untuk aku memperkatakan perihal mereka ini.
Ianya tak berubah-berubah seperti yang terjadi jika hati ini diberi pada orang yang istimewa.

Hati aku hanya tinggal sebahagian sahaja.
Ada orang yang tidak pernah memulangkannya, walaupun aku hanya pinjamkan sekejap.
Ada yang pulangkan dengan penuh kelukaan.
Ada yang sudi berikan sebahagiaan hatinya pula sebagai ganti.
Dan jika kau nak tahu, setiap hati manusia ada nilai yang tersendiri.
Setiapnya terlalu mistik!

Cuma satu saja yang kau tak mengerti.
Sekali hati itu terluka, kadangkala sukar nak mengubatinya.
Ada kalanya, mengambil masa yang lama untuk itu.
Dan bila tiba sesuatu yang tidak diingini, mungkin pemilik hati itu akan menyendiri buat seketika…
Sehingga hatinya pulih seperti sediakala.

Hati yang diberi ini bukan untuk suka-suka.
Ianya lahir atas satu kepercayaan.
Dari situ, wujudlah kasih sayang.
Jika hilang rasa percaya itu, maka sukarlah untuk hati itu kembali indah.
Mungkin takkan bersinar semula..

Hati yang suci, jika diberi kepada manusia nescaya akan dipunah-punahkannya.

Hati yg luka, jika diberi kepada Allah nescaya akan dipulihkan olehNya..

9 thoughts on “Kisah Hati

  1. betul….
    memg pdih ble ati inie dilukai….
    sakit…
    ngilu….
    ble kte mngadu kepada-Nya, ati akn smbuh…
    tp…
    ble ati dbrikn kpd orunk yg x spatutnye,mgkn akn mmngundg “neraka” yg d buat sndri..~
    khidupn jd kelam…
    sunyi…
    tiade sinar hrapn…
    pnuh dgn tangisn…
    kpiluan yg meluap-luap..
    air mta yg mngalir tnpe d undg yg pnuh dgn 1001 tnde mkne…
    hyatilah hdup inie sewajarnya…

  2. salam syam,
    ks terkesan dgn entry ni..
    susahnya nak jaga hati yg sekeping ni.
    tp betul kata2 kamu yg last tu:
    “Hati yang suci, jika diberi kepada manusia nescaya akan dipunah-punahkannya. Hati yg luka, jika diberi kepada Allah nescaya akan dipulihkan olehNya”
    semoga hati kita semua dithabatkan oleh Allah pd agamaNya ini.
    Oh, lupa plak. Jum rebut barakah di 10 mlm terakhir ni :)

  3. hhhmmmm…hati tu kite yg punye..n kite yang miliki..buatla die tu menjadi kuat..hingge x perlula merase sakit bile ade yang melukainye…

  4. ade ramai orang yg xjage hati..hati yg asalnye suci dari yang maha suci, dibuat tuk maksiat..buat2 jatuh hati..buat2 iri hati…kerana terlalu slalu dlm maksiat..,hati tu jadi xleh nak rasekan dose..sebab dah biase..xnak sungguh2 jage hati..ciannye hatitu..die slalu nangis..tapi yg punye hati xnak dengar…akhirnye jiwe pun binase didalam nerake selamenye…

  5. askm..
    hati?
    sekali hati jatuh cnta ia akn knang smpai bler2..
    sekali ia di luka smpai bler2 pon ia akn mndndami..
    cm sy dndam pd insan bername “lelaki”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s