Tribute to Bulan

Bisikku pada bulan
Kembalikan

Temanku
Kekasihku
Syurgaku

Tanpa dia
malam menemani

Sepi memelukku

Bulan jangan biar siang
Biar alam ini kelam
Biar ia sepi

sepertiku …

Aku suka bulan. Antara childhood memories yang melekat di kepalaku adalah tatkala aku kanak-kanak, aku sering membonceng motosikal bapaku dari rumah kami di Taman Indah ke rumah kampungku di Kampung Nawa. Dan apabila kami berdua pulang menaiki motosikal di malam hari, aku sering merenung bulan di sepanjang perjalanan.

Aku suka melihat bulan, di kampungku. Ya, bulan di mana-mana pun sama sahaja. Namun melihat bulan di kampungku, aku seronok dan gembira kerana kurasakan bulan itu tidak kesepian, ditemani jutaan bintang yang berkerlipan.

Bulan yang indah..

Mungkin ada yang tak perasan, didalam alQuran terdapat surah yang khusus dinamakan “Bulan” (Al-Qamar).

Aku menyelak-nyelak lembaran terjemahan surah tersebut. Ironinya, surah yang bertajuk indah tersebut, Allah ceritakan mengenai kemungkaran umat-umat terdahulu dan azab-azab yang menimpa mereka.

Di awalnya Allah menceritakan kaum musyrikin Mekah yang menafikan mukjizat Muhammad membelah bulan, serta balasan kepada mereka apabila dibangkitkan di hari Kiamat kelak. (Ayat 1-8)

Dan seterusnya Allah menceritakan kaum Nuh yang menuduh Nabi Nuh gila, serta balasan azab berupa banjir besar kepada mereka. (Ayat 9-17)

Dan seterusnya Allah menceritakan mengenai kaum ‘Ad yang mendustakan Nabi Hud, serta balasan Allah berupa ribut kencang yang memusnahkan mereka. (Ayat 18-22)

Dan seterusnya Allah menceritakan mengenai kaum Tsamud yang mendustakan peringatan dan amaran Nabi Soleh, serta kisah pengkhianatan mereka terhadap unta baginda a.s, lantas Allah azab mereka dengan pekikan yang dahsyat. (Ayat 23-32)

Dan seterusnya Allah menceritakan mengenai kaum Lut yang mendustakan peringatan dan amaran Nabi mereka, lalu Allah azab mereka dengan angin ribut dan dihujani batu. (Ayat 33-40)

Dan seterusnya Allah menceritakan mengenai Firaun yang mendustakan mukjizat-mukjizat NabiNya, maka Allah menimpakan azab kepada mereka. (Ayat 41-42)

Akhir surah ini, Allah memfokus kembali kepada musyrikin Mekah dan menempelak mereka mengenai kisah-kisah diatas, tidakkah mereka mengambil pengajaran darinya. (Ayat 43-55)

Saya bukanlah ahli tafsir. Jauh sekali dari memiliki ilmu-ilmu alat dalam bidang tafsiran. Tetapi tidak dapat tidak, saya memikirkan, apa kaitannya bulan dengan kisah-kisah di atas. Ya, kisah ini asbabun nuzul nya bersempena dengan peristiwa mukjizat Nabi Muhammad s.a.w membelah bulan

Namun saya melihat, satu persamaan antara kisah-kisah tersebut dengan bulan, adalah bulan menjadi saksi kepada mereka semua, kaum-kaum terdahulu.

Bulan menjadi saksi akan keengkaran kaum Nuh. Bulan menjadi saksi atas pengkhianatan kaum Tsamud. Bulan menjadi saksi kemelampauan kaum Lut.

Umur bulan, seiring dengan umur bumi, telah ada sejak dahulu kala lagi. Setia mengorbit bumi, menjadi penerang dikala malam. Berubah-ubah wajahnya, tetap pada aturannya, dijadikan kalendar

Bulan yang indah.

Dan pada malam hari Sabtu ini, 19hb Mac 2011, bulan akan bertambah-tambah indahnya.

Peristiwa yang menarik, dipanggil “supermoon“, dijangka akan berlaku.

Tatkala kita merenung bulan pada malam itu, maka kenangkanlah.

Inilah bulan yang sama yang dibelah Muhammad sebagai mukjizat baginda.
Inilah bulan yang sama menyaksikan anak isteri Nuh ditenggelami banjir.
Inilah bulan yang sama menyaksikan Firaun ditelan Laut Merah.

Apakah yang akan bulan ceritakan di hadapan Allah mengenai kita pula?

Dan demi sesungguhnya! Kami telah mudahkan Al-Quran untuk peringatan dan pengajaran, maka adakah sesiapa yang mahu mengambil peringatan dan pelajaran?

(Qamar : 17, 22, 32, 40)


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s