Final Lap

Bismillahi tawakkaltu ala Allah.

Saat awal ketibaanku di bumi salju ini, aku sering mengira-ngira hari. Ketika di dua minggu pertama keberadaanku di sini, aku mengira aku sudah menghabiskan 0.5 peratus dari perjuanganku. Tinggal 99.5% peratus lagi yang berbaki. Hanya dengan nilai 0.5 peratus itu pun aku sudah cukup gembira.

Minggu lepas, Jumaat lepas setepatnya, merupakan hari terakhir aku bagi semester pertama tahun terakhir. Sepatutnya dijangkakan tamatnya kelas pada hujung minggu ini, namun memandangkan jabatan perubatan kanak-kanak perlu bersiap sedia untuk menguruskan sesi peperiksaan pelajar tahun kelima, maka kami diberi pelepasan awal. Syukur alhamdulillah, daripada 12 semester pengajianku di sini, aku telah lalui 11 dengan jayanya.

11 semester, 11/12 dari keseluruhan perjuanganku, hampir 92 peratus telah aku selesaikan. Subhanallah. Lucu terkenangkan tatkala aku baru sampai, mengira-ngira kalendar dan hari tersebut.

Rupanya sudah terlalu lama masa berlalu..terlalu cepat juga. Teruskan membaca

Unpredictable Spark

Terjaga aku dari tidur di pagi Selasa itu. Ketukan di pintu bilik bertubi-tubi mengejutkanku dari lamunan mimpi. Dilihat pada jam, baru pukul 6.30 pagi. Sedangkan subuh pun, pukul 8 baru masuk. Aku terpinga-pinga, mataku digosok-gosok. Pintu bilik dibuka.

“Abang Kid, abang Daus ada? Dia kata nak pergi Moscow kalau ada tempat kosong, ada satu tempat kosong ni!” Nasir bertanya kepadaku yang masih dalam keadaan mamai. Muizz pun ada sekali. Sebenarnya aku tidak pasti sama ada Muizz atau Nasir yang bertanya. Maklumlah blur di pagi hari. Daus pun terjaga dari tidurnya, dalam mamai juga menjawab, tidak.

“Daus kata dia tak mahu pergi, Muizz.”

Terngiang-ngiang hadis yang aku ucapkan kepada seseorang sebelum aku tidur malam tadi. Man salaka thoriqan yabtaghi fiihi ilmu, sahhalallahu lahu thoriqan ilal jannah. Berebut-rebut ke syurga, aku tidak mahu ketinggalan. Aku tahu aku perlukan ini.

“Abang jelah pergi, boleh?”

“Betul ni? Boleh, boleh, tapi kena bersiap cepat-cepat sedikit lah. Bas menunggu pukul 7 pagi.”

Aku mencapai tuala dan terus masuk ke bilik air, bersiap-siap. Aku kurang mengambil port mengenai program Konvensyen Pelajar Muslim Malaysia anjuran organisasi Azam Russia tersebut. Ada aku lihat posternya berulangkali melalui newsfeed rakan-rakanku. Khabarnya seorang pakar perbidanan dan sakit puan, konsultan dari Hospital KPJ akan datang menyampaikan perkongsian. Mungkin seperti biasa, mengenai perihal kerjaya, bagaimana hidup seorang doktor, fiqh perubatan, etika perubatan, benda-benda yang sememangnya biasa disampaikan oleh speaker-speaker jemputan ke bumi Salju ini. Sebab itu aku kurang ambil port agaknya.

Aku memasukkan iPad ke dalam beg sandang, dan iPhone ke dalam poket. Mujurlah kedua-duanya telah di-cas sempurna. Aku diberitahu yang kami akan pulang sejurus selepas program berakhir, maksudnya bermalam didalam perjalanan sahaja. Alhamdulillah. Lantas bertolak keluar bersama Muizz dan Nasir, dua orang juniorku.

Didalam bas, setelah mengambil tempat duduk, Ezwan pula duduk di hadapan. “Eh Kid, join jugak engkau?” “Two things come unexpected – Opportunity, or trouble” selorohku. Kami berdua sahajalah pelajar tahun akhir yang menyertai rombongan tersebut. Bas sudah dipenuhi dengan para pelajar. Hampir 3/5 bas dipenuhi pelajar wanita. Penuh. Semenjak dua hari lepas sudah ada sebilangan pelajar yang bertolak sendiri ke bandaraya Moscow tersebut menaiki keretapi. Ada yang bercadang untuk bersiar-siar di bandaraya besar tersebut sebelum program bermula, dan ada juga yang kerana tiada lagi tempat duduk kosong didalam bas tersebut.

Aku boleh dikatakan langkah kanan. Seorang juniorku tidak dapat menyertai rombongan pada minit terakhir, kerana itu ada kekosongan. Alhamdulillah.

“Man salaka thoriqan yabtaghi fiihi ilmu, sahhalallahu lahu thoriqan ilal jannah. Biiznillah.” Bisikku perlahan tatkala bas memulakan perjalanannya, memecah kegelapan pagi Nizhniy di hari itu.

Teruskan membaca

Imej

My last Eid in Nizhniy Novgorod. In the picture, me sitting next to Rahmie, our first year student who just experienced his first Eid here. It’s quite a reminiscence, seems like it was just yesterday I’m celebrating my first Eid in NN. 6 years has passed. Wow!

Night Five, Fatty Food

20110919-101942.jpg

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Malam ini, malam kelima aku di wad 115, Jabatan Gastroenterologi, Hospital Besar Nizhniy Novgorod Semashka. Tak sangka, dah lima malam rupanya aku berada di sini.

Segalanya bermula, pagi Rabu itu. Hari Rabu, kami mempunyai kelas surgery dibawah subtopik Urology, justeru kelas pada hari tersebut bertempat di Hospital Semashka ini. Memandangkan hari tersebut hari pertama di Semashka pada semester ini, kami satu group memutuskan untuk menikmati sarapan berupa слойка с орехами, iaitu sejenis roti yang digoreng berintikan kacang. Masing-masing membeli dua biji, dan nasib kami mendapat bahagian yang diletakkan di dasar talam, justeru sememangnya berminyak hinggakan kami semua berusaha untuk menghabiskan sloika masing-masing.

Teruskan membaca

Sakit Perut!

(Apsal rajin benar Kid update Leokid’s Life ni ek?)

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Nak cerita lagi pasal situasi di kelas. Aku tahu, ramai yang menjadi pembaca tetap blog ini terdiri daripada mereka yang berminat dengan kehidupan pelajar perubatan. Kalau nak baca tazkirah, banyak blog-blog Islam yang ada, kan? Port kegemaran aku, termasuklah seperti blog Ustaz Hasrizal, kalau nak yang lebih teknikal boleh cuba lepak di blog Ustaz Zaharudin, atau kalau nak yang lebih menyentuh hati boleh cuba Genta Rasa Ustaz Pahrol, atau kalau nak yang lain dari yang lain, cubalah Minda Tajdid.

Eheh promote blog orang lain pulak. Heee. Kehidupan aku kat sini, sengaja aku coretkan, bukanlah untuk ditayang atau dimegah pun. Cumanya ianya hanyalah skadar menjadi satu nukilan, sisipan hidup aku untuk aku selak dan nilai kembali di masa akan datang, lantas diperah jus nilai-nilai pengajaran dan iktibar yang diperoleh darinya..

So hari ni, pergi kelas surgery lagi, macam biasa. Tiba agak lewat, tapi nasib baiklah hari ini Dr. Mironov tidak membawa kami menonton pembedahan. Justeru beliau masuk agak lewat, lantas memulakan kelas seperti biasa untuk tajuk hari ini, iaitu penyakit-penyakit kelenjar parathyroid.

Teruskan membaca

Tersilap Bas

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Pagi yang hening, aku keluar seawal jap 7 pagi kerana perlu menyelesaikan ujian saringan HIV. Ujian ini wajib dilaksanakan oleh setiap warganegara asing, setiap kali memasuki Bumi Salju ini. Memandangkan pagi ini kelas juga ada seperti biasa, aku membuat keputusan untuk keluar awal, agar tidak perlu beratur lama dan dapat segera ke kelas.

Setibanya di perhentian bas, terlihat adik-adik junior sedang menanti bas. Rasa seperti baru semalam, aku menyambut kedatangan mereka selaku pelajar tahun pertama. Tak sangka, setahun sudah berlalu, dan masing-masing sudah bergelar senior di tahun kedua.

Abang Kid,” sapa Engku apabila ternampak aku menghampiri. Salam ditukar, senyuman dibalas.

Ha, Engku. Selamat Hari Raya!” selorohku.

Teruskan membaca

Proses Itu..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillah, baru boleh berehat. Semalam, tiba di kamar bilikku sekitar jam 10 malam. Berkali-kali aku berzikir – “Setahun saja lagi, Kid! Bersabarlah, bertahanlah, setahun sahaja lagi!” Melangkah masuk ke dalam bilik hostel yang dipenuhi debu. Sama seperti tatkala ianya kutinggalkan lebih dua bulan lalu. Sama. Bagai tiada apa yang berubah, sedangkan bagi diriku dan kehidupanku, terlalu banyak yang dah berubah dalam tempoh dua bulan ini.

Gedebuk! Bagasi ku lepaskan di atas lantai. Berterbangan debu-debu menusuk hidung. Acchhoomm!

Tak banyak yang aku dapat buat malam berkenaan. Mengibas-ngibas dan memasang cadar dan comforter di katil. Mengelap meja belajar. Menyimpan segala daun kunyit, serai, daun limau purut, daun kari, daun pandan, bunga kantan, lengkuas didalam freezer peti ais.

Teruskan membaca