Pasca Duabelas Bulan

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Terlalu lama rasanya saya meninggalkan laman Leokid’s Life ini, sudah hampir mencecah genap setahun. Terlalu banyak perkara berkaitan kehidupan saya yang telah berlalu. Tamat pengajian dan bergraduasi, pulang ke tanah air dan membina rumahtangga, memasuki alam kerjaya, sehinggalah yang terbaru penglibatan dalam kegiatan politik negara.


Menyoroti perkembangan Leokid’s Life semenjak kewujudannya lapan tahun lalu, bermula dengan hanya sebuah kertas conteng seorang remaja calon SPM untuknya mencoretkan liku-liku kehidupannya, kini saya di persimpangan menentukan hala tuju Leokid’s Life. Perlukah saya terus mencoretkan mengenai kehidupan peribadi saya? Ups and downs in life, personal moments? Atau memfokuskan laman ini kepada fokus tertentu? Adakah ia akan menjadi sarat dengan perbincangan dan idea semata? Atau menjadi ensiklopedia perubatan mencoretkan pengalaman dan cabaran kerjaya seharian?


Sedangkan namanya pun sudah tidak relevan. Leokid, nama yang dikenali rakan-rakan maya, berasaskan panggilan sebenar saya di alam nyata – “Kid”. Tetapi itu dahulu. Sekarang, orang sudah tidak kenal siapa “Kid”. Orang hanya kenal “Dr. Syamirul”.


We’ll wait and see.


Hari ini, genap 7 bulan saya berkhidmat sebagai pegawai perubatan siswazah di sebuah hospital di utara tanah air. Alhamdulillah, saya telah menamatkan satu posting, dan inshaAllah dalam tempoh sebulan lagi tanpa aral melintang, saya bakal menamatkan posting saya yang kedua.


Pengalaman di posting perubatan sebelum ini merupakan pengalaman yang sangat berharga. “Aku rasa, aku belajar lebih banyak dalam tempoh 4 bulan di medical posting berbanding 6 tahun di medical school,” luah hati saya ketika berbual dengan seorang rakan. Proses perubahan antara kehidupan seorang pelajar perubatan dengan kehidupan seorang pengamal perubatan, adalah sangat drastik dan mematangkan.


Yang paling ketara, adalah peranan tanggungjawab. Dahulu ketika masih seorang pelajar, segalanya berkisah mengenai buku. Buku dan teori. Menghadam apa yang diberikan oleh pensyarah, amat berbeza dengan kehidupan sekarang mengaplikasikan apa yang diajar tersebut. “Dr. Syamirul, blood pressure patient bed 501 high, 180/120″. Ini bukan lagi soalan zachot ketika zaman sekolah dahulu. Apa yang ada sekarang, adalah bebanan tanggungjawab ke atas seorang pesakit yang berada di katil bernombor 501. Kalau mengikut buku, saya mengetahui, tekanan darah setinggi itu bermaksud pesakit sedang menghadapi hypertensive episodes. Cumanya, urgency atau emergency? Ubat apa perlu saya mulakan? Kalau mengikut buku, saya patut bermula dengan short-acting antihypertensive. Ok, perlu mula dengan apa. Cukupkah dengan Captopril? Atau nak bagi Nifedipine? Macam mana kalau tekanan darahnya turun mendadak pula? Ah, soalan terpenting, perlukah saya mula memberi ubat? Atau mungkin saya patut tunggu sejam dahulu dan ulang kembali bacaan tekanan darah, dengan harapan ia akan kembali normal? Macam mana kalau dalam tempoh saya menunggu tersebut, pesakit diserang sakit jantung? Atau angin ahmar? Apa perlu saya buat?


Di peringkat awal sebagai pegawai perubatan siswazah, saya cukup takut apabila dimaklumkan sesuatu oleh jururawat bertugas mengenai keadaan pesakit. “Dr, patient SOB (shortness of breath)”. “Dr, Dxt (dextrose level) patient low, 1.5″. “Dr, patient complaint of pain, pain score 7″. “Dr ini, dr itu…”
 
Up to the point that saya rasa macam nak menjerkah kembali. “SAYA BARU TAK SAMPAI SEBULAN JADI DOKTOR, MANA SAYA TAHU NAK BUAT APA!”. Tapi tak jerkah pun la, saja je nak gempak dalam hati. The truth is, bukannya tak tahu langsung. Hatta orang yang menghafal buku teks perubatan dari kulit ke kulit sekalipun, tahu apa yang sepatutnya dilakukan. Namun, tekanan terbesar, adalah tanggungjawab ke atas kesihatan pesakit tersebut, ke atas nyawanya, hidup matinya. Itu stress terbesar saya ketika mula-mula menjejakkan kaki ke bidang ini. Orang lain mengadu stress yang berbeza. Stress sibuk dan masa bekerja yang panjang, ah, itu klise kalau dah namanya doktor perubatan. Saya boleh cope with that kind of stress. Tapi yang ini, menatang nyawa pesakit di tangan saya, perubahan terbesar dari mentaliti seorang pelajar perubatan ke pengamal perubatan, inilah stress yang terbesar.


Di peringkat awal lah, chuak sebegitu. Sekarang sudah tidak sangat. Setidak-tidaknya saya dah tahu apa yang perlu dilakukan. “Dr, BP patient high.” Attended stat. Patient comfortable, no sign/symptoms of urgencies/emergencies. ECG done, normal. KIV to start/increase antihypertensive agents if BP persistently high.
 
Beban tugas dan masa kerja yang panjang, adalah rungutan tipikal pegawai perubatan. Bagi mereka yang ikhlas bekerja, ianya satu dilema sebenarnya. Tambah-tambah setelah sistem on-call ditamatkan diganti dengan sistem flexi hours. Empat bulan di sesebuah jabatan, wallahi, tidak cukup. Bermula dengan tagging yang ketika itu tak tahu apa-apa. Bulan pertama, baru dapat get the idea. Masuk bulan kedua, sudah perlu mengajar taggers baru pula. Before you realize it, you’re already left with another month in the department. Dah nak bye-bye, masuk jabatan baru.


Maka dilema yang ada, mudah. Kerja banyak banyak banyak sampai stress, tapi anda akan jadi pegawai perubatan yang cekap apabila tamat latihan nanti. Atau anda boleh bekerja dengan rileks seperti pegawai kerajaan lain,  in the end, becoming an under-par medical officer. We trade time of training with time of pleasure. Is it a good thing? I dont know. Ditambah dengan situasi lambakan pegawai perubatan latihan siswazah sekarang ini.


Ketika di perubatan dahulu, saya berpeluang ditugaskan menjaga wad seorang diri. Seorang diri menjaga wad periferi, menguruskan sehingga 32 orang pesakit serentak. Berlari-lari dari satu wad ke satu wad yang lain untuk memasang branulla, endorse medications, spike blood transfusion, insert CBD. Stress memang stress. Tapi at that time jelah. Sekarang, houseman sudah ramai. Hari minggu pun boleh ada up to 5 housemen per ward. Daripada 32 pesakit, sekarang, saya review patient seorang atau dua orang sahaja setiap pagi. Better for the patiet, at least he/she get the undivided (less-divided?) attention from the doctor, kan?
 
Orang kata, doktor kerja banyak tak apa sebab gaji banyak. Hmmmm… Well, it’s their opinion. Taktau nak kata juga. Banyak ke? Banyak la kot sebab at least saya sekarang sudah mampu menyewa sebuah rumah Semi-D seorang diri, meskipun most of the time saya ada di hospital. Membayar bulan-bulan untuk kereta sendiri, motosikal sendiri, tapi guna untuk pergi balik kerja sahaja. Atau membayar duit Astro dan TV tiap-tiap bulan, tapi tonton nya tidak. Internet ambil pakej yang kuota tinggi, tapi tak pernah habis guna. Tak apalah, setidak-tidaknya dapat makan sedap tiap-tiap hari, kalau sempat.


Gaji banyak, ya. Happy, belum tentu. Tapi macam mana pun, seperti yang mereka kata - money cannot buy happiness. Tapi dengan duit, saya boleh beli cheesecake di Secret Recipe, and that’s quite the same i guess.
 
(Badan makin tembun).


InshaAllah, saya akan cuba untuk update Leokid’s Life dari masa ke semasa.


“The greatest disease in the West today is not TB or leprosy; it is being unwanted, unloved, and uncared for. 
We can cure physical diseases with medicine, but the only cure for loneliness, despair, and hopelessness is love. 
There are many in the world who are dying for a piece of bread but there are many more dying for a little love. 
 
The poverty in the West is a different kind of poverty — it is not only a poverty of loneliness but also of spirituality. 
There’s a hunger for love, as there is a hunger for God.” 
 
- “I guess I can vouch the same too for the rest of the world, Mother Teresa.”

 

Kembara Ilmu : Ibrah Perjuangan Enam Tahun

Artikel ini disumbangkan kepada sidang redaksi majalah The Letter of Avicenna terbitan Persatuan PERUBATAN Cawangan Iskandariah, Mesir. Makluman lanjut, boleh rujuk: http://wp.me/p1hsCR-1SJ

 

     “Anda ditawarkan menjalani Kursus Ijazah Perubatan di Nizhniy Novgorod State Medical Academy, Russia.”

Ayah saya terkebil-kebil menyebut nama universiti saya tersebut. Novgorod? Nizhniy? Terlalu aneh bunyinya, seaneh bayangan-bayangan yang menerpa ke dalam kepala tatkala nama negara terbesar di dunia itu dibaca.

Mungkin bagi ayah saya yang sudah hampir setengah abad umurnya itu, negara Russia masih berdaki dengan komunisma. Nama-nama dan istilah-istilah seperti Mikhail Gorbachev, perang dingin, Soviet Union, konflik Soviet-Afghanistan 1979 yang menyaksikan penentangan puak Mujahideen dan sebagainya masih menghantui minda. Juga terbayangkan Sputnik dan Yuri Gagarin dan mungkin senjata Kalashnikov dan pesawat Sukhoi.

Itulah agaknya yang bermain di fikiran ayah saya ketika mengetahui bahawa anak lelakinya ini akan dihantar ke negara tersebut.

Sedangkan saya ketika itu, apalah sangat yang diketahui mengenai negara ini. Sehabis mungkin pun, terbayangkan kenderaan artileri V2 dalam permainan terkenal zaman muda remaja, Red Alert. Juga bahasa mereka yang pelik, hatta accent mereka ketika bertutur bahasa Inggeris. Atau jelitanya Maria Sharapova jaguh tenis dunia.

Dengan keadaan jahil dan tidak tahu apa yang perlu dijangkakan tersebutlah, pada tahun 2006, saya menjejakkan kaki ke bumi Russia ini.

Continue reading

Ala, benda kecik je tu!

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Jika kita membaca hadis-hadis yang menceritakan sifat-sifat Allah, Rasulullah shalla Allahu alayhi wasallam banyak “meletakkannya didalam konteks”. Contohnya hadis,

“Allah lebih gembira menerima taubat hambaNya daripada hamba yang berjalan di padang pasir, lalu ia kehilangan kenderaannya yang memuatkan makanan dan minumannya. Ia menyangka akan mati, lalu ia menggali lubang, dan tidur di dalamnya sambil berkata,’Aku akan tidur di dalam lubang ini sehinggalah kematian datang menjemput’

Tiba-tiba kenderaan dan makanan yang ia bawa berada di atasnya. Sampaikan ia berkata, ‘Ya Allah Kau hambaku, dan aku TuhanMu.(tersasul akibat terlalu gembira)

Maka Allah lebih gembira menerima taubat hambaNya daripada kegembiraan hamba tadi. (Muttafaqun ‘alaih)

Dalam hadis ini, Rasulullah tidak hanya menceritakan bahawa Allah itu Maha Penerima Taubat. Tapi Rasulullah meletakkannya didalam konteks agar pendengar/pembacanya dapat benar-benar merasakan betapa hebatnya sifat Allah itu.

Contoh kedua, dalam hadis,

Continue reading

Mencari Iman Di Topkapi

Aside

“Mencari Iman di Topkapi”

Kita dahulunya dari kaum yang hina,  
Maka Allah muliakan kita dengan Islam.

Barangsiapa mencari kemuliaan selain dengan Islam,  
Nescaya akan dihina oleh Allah.

Kehijauan dataran Topkapi,  
Selat Bhosphorus disinari mentari,  
Tatkala silaunya mengenai mata sang Sultan,  
Alpa dan leka dek kurniaan Tuhan.

Utuh menara Galata,  
Tatkala Sultan memerhati wilayah jajahannya,  
Ke mana lagi harus dikerahkan bala tentera?  
Timur dikuasainya, Barat ditaklukinya  
Selatan, Mekkah dan Madinah yang barakah,  
Utara, gunung ganang dan kaum gasar yang tiada megah.

Khilafah tidak lagi terbenteng iman,  
Tatkala rakyat mula sinis terhadap Sultan,  
Megah tahtanya dihiasi permata, intan dan berlian,  
Tiada lagi yang bersimpuh di Masjid Sofia, bertemankan Tuhan.

Bangkitnya sekularisma membawa harapan,  
Kamal Attarturk diangkat, simbol perjuangan,  
Menundukkan hedonisma dan kemewahan Sultan,  
Menyanggah kesombongan dan totalitarian agamawan.

Khilafah lebur di tangan penjajah,  
Empayar Islamiyah habis dijarah,  
Tiada lagi mewah, tiada lagi megah,  
Apabila yang disangka penjajahan,  
Rupa-rupanya satu pengkhianatan.

Inni, mimma akhofu alaikum min ba’di,  
Ma yuftahu alaikum, min zahrati dunya..  
Wa zinatiha..

Tangisan Al-Fateh tenggelam dalam sorakan zaman,  
Keringatnya meruntuhkan Constantinople,  
kering sepertimana keringnya jiwa insan.

Ungkapan Umar Al-Khattab itu,  
Bergema merentasi zaman;  
Berdengung melangkaui sempadan;  
Berapa ramai yang –  
mahu mendengarnya,  
mahu membacanya,  
mahu melihatnya,  
mahu memikirkannya?

Mencari iman di Topkapi,  
Tidak kutemuinya di balik Aya Sofia,  
Mahupun indahnya kubah Sultanahmet,  
Walau ku selam ke dasar Bhosphorus,  
Atau ke puncak Pierre Lotti,  
Mahupun jauh ke selatan Faralya,  
Dicelahan butiran pasir Olúdeníz,  
Diufuk mentari senja Mediterranean,  
Atau meredah kesaljian Cappadocia,  
Tiada dijumpai iman itu.

Kerana iman itu,  
Terbit dari hati yang yakin denganNya,  
dan HanyaNya,  
Mencari iman;  
dalam diri sendiri, tempatnya.

Mohd Syamirullah Rahim.  
Topkapi Palace,  
4 Februari 2012  
12:48pm

 

 
 

Final Lap

Bismillahi tawakkaltu ala Allah.

Saat awal ketibaanku di bumi salju ini, aku sering mengira-ngira hari. Ketika di dua minggu pertama keberadaanku di sini, aku mengira aku sudah menghabiskan 0.5 peratus dari perjuanganku. Tinggal 99.5% peratus lagi yang berbaki. Hanya dengan nilai 0.5 peratus itu pun aku sudah cukup gembira.

Minggu lepas, Jumaat lepas setepatnya, merupakan hari terakhir aku bagi semester pertama tahun terakhir. Sepatutnya dijangkakan tamatnya kelas pada hujung minggu ini, namun memandangkan jabatan perubatan kanak-kanak perlu bersiap sedia untuk menguruskan sesi peperiksaan pelajar tahun kelima, maka kami diberi pelepasan awal. Syukur alhamdulillah, daripada 12 semester pengajianku di sini, aku telah lalui 11 dengan jayanya.

11 semester, 11/12 dari keseluruhan perjuanganku, hampir 92 peratus telah aku selesaikan. Subhanallah. Lucu terkenangkan tatkala aku baru sampai, mengira-ngira kalendar dan hari tersebut.

Rupanya sudah terlalu lama masa berlalu..terlalu cepat juga. Continue reading

Unpredictable Spark

Terjaga aku dari tidur di pagi Selasa itu. Ketukan di pintu bilik bertubi-tubi mengejutkanku dari lamunan mimpi. Dilihat pada jam, baru pukul 6.30 pagi. Sedangkan subuh pun, pukul 8 baru masuk. Aku terpinga-pinga, mataku digosok-gosok. Pintu bilik dibuka.

“Abang Kid, abang Daus ada? Dia kata nak pergi Moscow kalau ada tempat kosong, ada satu tempat kosong ni!” Nasir bertanya kepadaku yang masih dalam keadaan mamai. Muizz pun ada sekali. Sebenarnya aku tidak pasti sama ada Muizz atau Nasir yang bertanya. Maklumlah blur di pagi hari. Daus pun terjaga dari tidurnya, dalam mamai juga menjawab, tidak.

“Daus kata dia tak mahu pergi, Muizz.”

Terngiang-ngiang hadis yang aku ucapkan kepada seseorang sebelum aku tidur malam tadi. Man salaka thoriqan yabtaghi fiihi ilmu, sahhalallahu lahu thoriqan ilal jannah. Berebut-rebut ke syurga, aku tidak mahu ketinggalan. Aku tahu aku perlukan ini.

“Abang jelah pergi, boleh?”

“Betul ni? Boleh, boleh, tapi kena bersiap cepat-cepat sedikit lah. Bas menunggu pukul 7 pagi.”

Aku mencapai tuala dan terus masuk ke bilik air, bersiap-siap. Aku kurang mengambil port mengenai program Konvensyen Pelajar Muslim Malaysia anjuran organisasi Azam Russia tersebut. Ada aku lihat posternya berulangkali melalui newsfeed rakan-rakanku. Khabarnya seorang pakar perbidanan dan sakit puan, konsultan dari Hospital KPJ akan datang menyampaikan perkongsian. Mungkin seperti biasa, mengenai perihal kerjaya, bagaimana hidup seorang doktor, fiqh perubatan, etika perubatan, benda-benda yang sememangnya biasa disampaikan oleh speaker-speaker jemputan ke bumi Salju ini. Sebab itu aku kurang ambil port agaknya.

Aku memasukkan iPad ke dalam beg sandang, dan iPhone ke dalam poket. Mujurlah kedua-duanya telah di-cas sempurna. Aku diberitahu yang kami akan pulang sejurus selepas program berakhir, maksudnya bermalam didalam perjalanan sahaja. Alhamdulillah. Lantas bertolak keluar bersama Muizz dan Nasir, dua orang juniorku.

Didalam bas, setelah mengambil tempat duduk, Ezwan pula duduk di hadapan. “Eh Kid, join jugak engkau?” “Two things come unexpected – Opportunity, or trouble” selorohku. Kami berdua sahajalah pelajar tahun akhir yang menyertai rombongan tersebut. Bas sudah dipenuhi dengan para pelajar. Hampir 3/5 bas dipenuhi pelajar wanita. Penuh. Semenjak dua hari lepas sudah ada sebilangan pelajar yang bertolak sendiri ke bandaraya Moscow tersebut menaiki keretapi. Ada yang bercadang untuk bersiar-siar di bandaraya besar tersebut sebelum program bermula, dan ada juga yang kerana tiada lagi tempat duduk kosong didalam bas tersebut.

Aku boleh dikatakan langkah kanan. Seorang juniorku tidak dapat menyertai rombongan pada minit terakhir, kerana itu ada kekosongan. Alhamdulillah.

“Man salaka thoriqan yabtaghi fiihi ilmu, sahhalallahu lahu thoriqan ilal jannah. Biiznillah.” Bisikku perlahan tatkala bas memulakan perjalanannya, memecah kegelapan pagi Nizhniy di hari itu.

Continue reading

From the ashes of 2011, a new hope shall arise.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Merenung ke skrin Macbook, jari yang jemari terhenti dengan spontan. Kedinginan subuh yang membaluti diri, menggigilkan diri Abu Suhayl tatkala comforter biru biliknya memanggil-manggil beliau untuk bergomol bersama. Hari ini hari terakhir 2011. Tahun 2011, adalah tahun yang cukup memeritkan buat Abu Suhayl. Ah, cliche! Tiap-tiap tahun pun, itulah yang disebutnya. Tidak pernah tiada tahun yang tidak menjadi ujian buatnya.

Coretan ini dinukilkan pada subuh yang hening hari terakhir 2011. Sengaja ditulis lebih awal agar Abu Suhayl dapat berbaring di atas bumi salju seraya merenung langitnya yang disinari cahaya bunga api menyambut kedatangan 2012. Merenung akan dirinya, apa yang telah ia tempuhi dan apa yang bakal mendatang..dia menjadi gementar! Entah apa Yang Maha Kuasa aturkan untuknya, sama sekali ia tidak tahu. Yang pastinya, dirinya tidak henti diuji, sememangnya hakikat seorang hamba sentiasa layak diuji, dan ujian itu berubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain tanpa dia sedari.

Tahun 2011 ini, ujian itu datang dalam bentuk yang cukup berlainan sekali. Ia datang bagaikan angin dingin salju yang lembut, tanpa disedari membekukan setiap yang dihembusnya. Ia datang membelit kaki dan seraya perlahan mengheret tubuh ke dalam kegelapan yang bersarang jauh. Ia datang bagaikan terik mentari yang memanaskan dan menyejukkan batu, sedikit demi sedikit merekahkannya dan menghancurkannya menjadi debu.

2011 bermula dengan kasar sekali bagi Abu Suhayl. Memasuki 2011 dalam keadaan yang tergesa-gesa, dihurung dengan pelbagai program dan aktiviti. 2011 melakarkan penglibatan terakhir Abu Suhayl bersama persatuan Muslim di sini. Seminar “Perubatan Moden Adalah Perubatan Islam” merupakan produk terakhirnya berbakti kepada rakan-rakan di bumi Salju ini. Setidak-tidaknya itulah yang beliau sangkakan ketika itu.

Belumpun Januari berlalu, salju menyaksikan tunduk dan titis air matanya yang pertama. Kata-kata dari pensyarah subjek Pediatrik yang menjadi kegerunan ramai itu, benar-benar meruntun hatinya didalam peperiksaan tersebut. Bukan, ianya bukan kata-kata yang kejam. Ianya bukan kata-kata yang memusnahkan. Ianya hanyalah kata-kata berupa kebenaran dalam kekecewaan. Abu Suhayl berazam sedari itu, nama Maria Gregoryevna akan sentiasa terpahat dalam dirinya, sebagai insan yang mengetuk hati yang membuku dan kepala yang membatu.

Bukan Abu Suhayl juga. Dunia pun, menyaksikan dilema dan gundah gulana yang berpanjangan di tahun 2011. Tatkala umat Malaysia sendiri dibius dan dimabukkan sama ada dengan candu-candu politik mahupun hiburan, tanah padang pasir di Arab bergetaran dengan hentak kaki dan sorak laung para pejuang membebaskan diri dari cengkaman sang kuku besi. Pertempuran yang sama berlaku, dalam diri Abu Suhayl, bergelut dengan kelemahan sendiri. Sedikit demi sedikit dia teruji. Bulan yang besar (supermoon) sangkanya satu keindahan, rupanya satu gerhana yang membayangi dan menghantui hidupnya. Retak menanti belah, dirinya hanyalah bagaikan telur di hujung tanduk menanti masa.

Di satu sudut yang lain pula, 2011 menyaksikan Abu Suhayl dirundum rasa gementar, akan hakikat bahawa dirinya cuma tinggal setahun lebih sahaja sebelum beliau melangkah ke dunia serius berurusan dengan nyawa manusia. Sangkanya boleh berehat setelah pencen, namun hasil ikhtiar rakan-rakannya, entiti baru The Avicenna Project ditubuhkan, menjadi platform melonjakkan diri setinggi mungkin, agar setanding dengan para graduan negara berlainan. 2011 juga menyaksikan keterlibatan beliau dalam penulisan perubatan, apabila dua artikel perubatannya diterbitkan laman sains.

Namun di sudut akademik juga, mengujinya di saat akhir semester pertama 2011. Rentetan peristiwa yang bermula dari kekecewaan terbesarnya didalam peperiksaan bagi subjek Infectious Diseases, rupanya berlarutan apabila ujian demi ujian datang bertubi-tubi. Wajah rektor berkepala bulat itu terabadi didalam benak fikirannya dengan perasaan marah dan dendam kesumat yang tinggi. Dalam keadaan yang menekan, beliau akhirnya meloloskan diri, kembali ke kampung halaman.

Summer 2011 sebuah musim panas yang cukup banyak menghasilkan fatamorgana bagi beliau. Sungguhpun sebulan setengah yang beliau habiskan di tengah-tengah Jabatan Kecemasan tersebut menjadi distraction but somewhat greatly beneficial ia tetap tidak dapat menolak hakikat bahawa Abu Suhayl sedang diuji. 23 datang menjelma tatkala dirinya hanyut alpa dan leka. Namun di celah-celah ujian tersebut yang tampak menghanyutkan, hakikatnya beliau mencari dimanakah ketenangan itu. Setelah jalan biasa yang ditempuhi membawanya ke jalan buntu dan memakan diri. Puncak Gunung Jerai..pesisir Pantai Merdeka..deru ombak dan desir bayu Pantai Bersih menjadi bisik kata alam yang meluaskan dunianya dan melapangkan jiwanya. Tanpa dia sedari, bisik alam itu sebahagian dari bisikNya.

Dan bagai tenang awan sebelum taufan.. the worst is yet to happen. Tali kukuh yang selama ini dipegang dan dibalut dengan doa dan dititipkan dengan harapan semakin dan semakin tegang, mereput dan meretas. Aidilfitri 2011 mencarik-carik dirinya, lantas dengan lafaz nama Ar-Rahman dan Ar-Rahim dia membuat keputusan itu, yang baginya ironi. Jika dalam perubatan ada prinsip “ubi pus, ibi evacua”, begitulah juga. Apabila sesuatu yang diharapkan menjadi sumber kekuatan, membawa Abu Suhayl ke darjat yang rendah dan hina, maka hatta taring singa menjadi berbisa buatnya. Ubi pus, ibi evacua.

Sangkanya segalanya akan berlalu dengan sejahtera. Sangkanya, segala yang terlerai telahpun disimpulkan dengan sempurna. Sangkanya, yang terkubur sudah rata, yang tertinggal sudah tercantas. Namun Rabb Tabaraka Wataala Maha Mengetahui Segalanya, apabila Dia menjanjikan “Wamakaru wamakarallah, wallahu khayral maakirin.”

Menyebut mengenai kesakitan jugalah, seiring dengan mulanya tahun terakhir pengajian, Abu Suhayl menjejakkan kaki ke hospital. Kali ini bukan sekadar seorang bakal doktor, sebaliknya diperiksa bakal doktor. Diagnos penyakit chronic yang diterimanya mungkin dianggap leceh dan remeh oleh sesetengah, namun ia menjadi bukti fizikal betapa erroded diri Abu Suhayl, batiniyyah dan ruhiiyah sehingga menempel ke jasadiyyah. Di celahan itu, laksana orang diambang derita, halusinasi dan fatamorgana silih berganti, Abu Suhayl tidak lagi dapat membezakan antara nyata dan maya. Bahkan! Abu Suhayl tidak lagi menjadi Abu Suhayl, bersalin kulitnya dan apa yang tinggal adalah cangkerang keras yang membelakangi segala jua yang selama ini diletakkan di hadapannya..

Arakian, bak kata murabbi kesayangan, apabila mawar yang selama ini didambakan menjadi kaktus yang melukakan, kunang-kunang yang diharapkan menjadi penyuluh jalan bertukar menjadi ulat bulu yang berbisa dan menyakitkan, tidak ada yang lain melainkan disingkapNya sedikit demi sedikit tabir dan melalui rekahan dan retakan hatinya, dia membenarkan Cahaya itu menyinari benak hatinya..

Min az-zhulumaati ila an-nuur.

Dan kaktus pun mulai berbunga, dan ulat bulu bermetamorfosis menjadi rama-rama, tatkala sang Penghafaz menawarkan apa yang tidak ditawarkan oleh sesiapa jua kepadanya sebelum ini – bukanlah mimpi indah yang mengkhayalkan, dan bukan juga sesuatu ketidakpastian yang membinasakan, sebaliknya akan hakikat RahmatNya mengatasi KemurkaanNya ke arah sebuah ketenangan dan keyakinan berpaut pada janjiNya.

2011 dirumuskan dengan sebuah perkataan tiga huruf bahasa Inggeris,

END”.

And as they say, “N” is always the beginning of “NEW”.

“Ya Allah, peganglah hatiku, genggamlah hatiku, jangan biarkan ia terlepas lagi dariMu!”